Khamis, 14 Mei 2015

Tips KD - Perkongsian tentang RUMAH TANGGA yang AMAN DAMAI



Assalammualaikum.
Hari ini saya hendak berikan perkongsian tentang RUMAH TANGGA yang AMAN DAMAI.
In shaa Allah.
Sesungguhnya, dalam sebuah rumah tangga, kita pasti ingin bahagia. Kita ingin wujudkan rumah kita menjadi taman-taman syurga. Kita pasti ingin mewujudkan rumah kita bagaikan di syurga.
Kadang-kadang kita tengok bagaimana rumah tangga seseorang itu begitu tenang, elok sahaja ketawanya, anak-anak bersopan santun, baik akhlaknya dan kita membandingkan dengan keluarga kita.
Keluarga kita yang agak berserabut, yang mana setiap hari ada sahaja pertengkaran kecil atau pun besar. Anak suka melawan cakap, anak suka memencilkan diri dan anak yang tidak mesra antara sesama keluarga. Kita lihat banyak perbezaannya.
Antara faktor yang menjadikan rumah tangga kita tidak bahagia adalah amalan rumah tangga itu sendiri.
Contohnya, tidak mendirikan solat berjamaah bersama-sama, tidak membaca Al-Quran, tidak bercakap atau bercerita tentang hadith Rasulullah SAW dan tidak bercita-cita untuk hidupkan sunnah dalam rumah tangga itu sendiri.
Rumah tangga adalah seperti sebuah rumah yang hanya menjadi tempat untuk tidur, makan, berehat dan salin pakaian. Bukannya tempat untuk menenangkan hati.
Puan-puan perasan atau tidak, kadang-kadang dalam rumah tangga, suami tidak makan di rumah, anak-anak juga tidak makan di rumah. Malah ibu pun tidak makan di rumah. Masing-masing makan di luar.
Sebab terjadinya situasi sebegitu adalah kerana mereka merasakan makan bersama orang lain lebih menggembirakan. Anak-anak merasakan makan bersama kawan-kawan lebih menyeronokkan. Ibu-ibu juga makan di pejabat sebelum pulang. Jadi balik rumah sekadar untuk berehat.
Walaupun bukan menjadi satu kesalahan yang besar tetapi suasana kemesraan telah hilang dalam rumah tangga itu.
Seterusnya kita perasan atau tidak, kita balik dalam jadual masa yang tidak tentu. Yang si suami kerja shift hendak bertemu pun susah. Balik sahaja rumah, orang di rumah sudah tidur. Jadi kita pun tidur. Kita bangun, orang lain sudah bangun keluar bekerja. Hendak berjumpa, bercakap dan berbincang langsung tiada masa.
Ianya semua disebabkan rumah tangga kita telah dipenuhi dengan keinginan yang berbeza. Maaf saya berkata di sini. Rumah tangga kita yang wujudkan. Kita yang menyebabkan rumah tangga jadi sebegitu.
Sebenarnya tidak salah untuk seorang isteri itu bekerja di samping suami yang berkerja, atau masing terpaksa outstation.
Cuma cara kita mewujudkan kasih sayang dalam rumah tangga itu, cara kita ‘keep in touch’ sama ada ‘touch and go’ atau ‘touch and hug’ dalam rumah tangga.
Saya ingin berikan satu perkongsian di mana sebagai seorang isteri yang tidak bekerja, seorang ibu yang tidak bekerja tetapi saya bekerja di dalam rumah, bekerja di hujung minggu untuk mengajar jahitan langsir di seluruh Malaysia.
Sewaktu anak-anak saya kecil dahulu, setiap minggu saya akan berada di hotel. Di dalam kereta itu, anak-anak akan turut berada sekali bersama suami. Saya tidak nafikan anak-anak kecil itu akan bergaduh, akan berebut dan sebagainya. Suami saya yang akan beri perhatian pada anak-anak sewaktu saya mengajar jahitan langsir.
Saya secara jujurnya di sini, saya banyak melakukan kesilapan apabila letih dengan kerja dan apabila saya perlukan rehat yang cukup untuk mengajar.
Apabila saya letih, kita faham apabila kita letih kita tidak dapat berikan tumpuan pada anak-anak. Disebabkan sifat baran saya, saya akan marah anak-anak.
Saya kasihan melihat anak-anak saya apabila saya marah. Saya marah mereka hanya sebab mereka ketawa di dalam bilik hotel di mana ketika itu saya perlu berehat untuk tidur. Anak-anak akan diam dan bermain secara diam-diam. Kasihan anak-anak saya.
Saya sentiasa bawa bersama anak-anak kerana saya tidak melepaskan anak-anak saya ke tangan orang lain untuk mendidik.
Tetapi saya sedar sikap apabila bekerja itu kadang-kadang keletihan, kita akan marah. Bukan kita marah sebab benci tetapi kita hanya sekadar marah.
Kita serahkan tanggungjawab kita sebagai ibu kepada abang untuk melihat dan memantau adik-adik. Akhirnya apabila adik-adik degil, abang pula yang akan marah mewarisi sifat-sifat ibu yang pemarah.
Sifat-sifat itu sebenarnya memberi tekanan kepada anak-anak. Cuma saya bersyukur kepada Allah kesibukan saya hanya di hujung minggu walaupun saya ada pembantu rumah saya tetap memastikan mereka bersama saya. Paling kurang saya melihat mereka membesar di depan mata saya.
Kini, apabila mereka benar-benar telah besar, telah berdikari, belajar jauh di perantauan, saya melihat album-album, saya melihat pembesaran mereka itu, saya tahu saya telah melakukan kesilapan saya kepada anak-anak. Kerana satu sahaja, kerana saya letih. Jika saya letih saya akan marah.
Sebab itu, saya sekarang teramat bersyukur kerana saya telah dianugerahkan oleh Allah SWT iaitu Haruman KD Speechless Scent.
Di mana saya masih mempraktikkan, sekarang saya masih mengajar jahitan, saya masih ke hulu hilir ke seluruh Malaysia, masih lagi dengan sisa-sia tenaga dengan usia yang kian berumur, keletihan itu masih ada.
Alhamdulillah, dengan KD Speechless saya dapat mengawal kemarahan saya itu.
Sekarang ini sekiranya anak kecil saya meragam, saya akan calitkan haruman KD. Jika mereka hendak bergaduh, saya cepat-cepat calitkan haruman KD.
Sekiranya saya ingin dapatkan rehat, saya calitkan di kening, saya akan dapat tidur yang cukup. Apa yang saya nampak di sini, dahulu saya keletihan dan tiada suatu yang dapat menangani stress saya, menyebabkan saya marah. Bila saya marah, saya melukai hati anak-anak kecil itu dahulu. Saya tidak mahu terus menerus melukai hati anak kecil.
Alhamdulillah.
Allah telah pinjamkan KD Speechless di mana saya sendiri mencalitkan pada diri sendiri dan pada anak-anak.
Alhamdulillah, ianya memang memberikan kesan yang positif di mana saya kurang marah tanpa sebab. Di mana kalau saya letih saya akan pakai saya akan terlena dan nyenyak tidur seolah-olah tiada apa yang berlaku dan akan bangun dengan cergas. Saya dapat tidur yang berkualiti dan mencukupi.
Alhamdulillah. Anak-anak yang berada dengan saya sekarang jarang dimarahi kecuali yang patut dimarahi seperti lewat solat dan sebagainya.
Alhamdulillah.
Puan-puan yang selalu stress akibat keletihan di tempat kerja atau pun ada anak-anak yang selalu meragam, suka bergaduh semasa sendiri, saya calitkan KD Speechless Scent di nadi dan hidung anak-anak.

Apa itu Kd Speechless Scent?
KD Speechless Scent adalah sejenis haruman yang berasal dari ekstrak tumbuh-tumbuhan alam yang mana ia secara dasarnya sekadar haruman biasa dan bukan ubat.
Haruman ini pada asalnya telah diberi nama 'Haruman KD' namun setelah mendapat maklumbalas daripada pengguna, namanya telah ditukar kepada KD Speechless Scent.
KD Speechless mendapat namanya "Speechless" daripada para pengguna setianya yang menggambarkan ianya satu produk haruman unik yang lain dari lain.
"Speechless" adalah perkataan daripada Bahasa Inggeris yang membawa maksud; Kelu, Bungkam, Tiada kata-kata yang dapat digambarkan. Itulah respon awal yang diterima daripada setiap orang yang telah mencalet KD Speechless Scent.
Ianya berbau harum semerbak tetapi lembut dan tidak menyengat, memberi rasa kedamaian dan ketenangan kepada pemakainya. Malah fungsinya melebihi daripada sekadar haruman biasa. Hebat anugerah Allah ini.
Kd Speechless Scent adalah haruman yang dapat membantu dan menangani masalah berikut:
1. Memberi mood tenang.
2. Mengawal baran.
3. Mewujudkan sifat toleransi.
4. Menghindarkan pergaduhan.
Bagaimana ramai pengguna menyakini Kd Speechless Scent?
Jawapan terbaik adalah
'Hanya yang mencalet mengetahui kelebihannya.'

>>> Beli KD disini > http://bit.ly/kdalmujahid @ sms/wa 013.684.4409